Membuat website dengan Bahasa Pemrograman ASP.NET

Tidak ada komentar 387 views
unmetered
unlimited

Belajar Mengenal dan Memulai Bahasa Pemrograman ASP.NET   

Pada kali ini kita akan belajar bagaimana membuat website dan web page menggunakan Visual Web Developer tool yang termasuk bagian dari paket Microsoft Visual Studio 2010. Visual Web Developer memiliki look and feel seperti IDE (Integrated Development Environment) dari Visual Studio 2010. Hanya saja layanan ini dikhususkan untuk web programming dan ASP.NET 4. Komponen-komponen yang ditampilkan dikhususkan untuk menyediakan fungsionalitas internet yang modern. Pada prinsipnya, pemrograman Windows dan pemrograman web hampir sama. Dengan Visual Basic 2010, Anda bisa membuat halaman web yang canggih walaupun pengetahuan HTML Anda pas-pasan. Menggunakan tool Visual Basic 2010 untuk membuat web, Anda bisa belajar membuat web dengan cepat dan bahkan aplikasi yang cukup kompleks.
Pendahuluan ASP.NET
ASP.NET 4 adalah platform web dari Microsoft yang sudah ditingkatkan fungsi dan fiturnya agar sesuai dengan tuntutan browser modern. ASP.NET 4 sudah mengakomodasi fitur-fitur baru dari browser dan standar HTML terbaru yang belum ada di versi ASP.NET sebelumnya. Di antara perkembangan yang ada di ASP.NET adalah cara pembuatan web page menjadi lebih baik, di samping itu dukungan terhadap browser-browser baru yang sebelumnya belum ada.

Ada ASP.NET Chart server control, kemudian ada peningkatan di elemen-elemen FormView, ListView, dan QueryExtender. Ada data kontrol dinamis, dan peningkatan remote scripting menggunakan model pemrograman AJAX (Asynchronous JavaScript and XML). Walaupun ASP.NET memiliki banyak kesamaan dengan teknologi web programming sebelumnya, yakni ASP. Tapi ASP.NET sudah banyak mengalami peningkatan dibandingkan dengan ASP. ASP.NET pertama kali dirilis di Visual Studio Net 2002 dan terus berevolusi dengan menambahkan fitur-fitur baru yang ditambahkan di NET framework dan software Visual Studio. Visual Web Developer yang merupakan alat untuk membuat dan mengatur user interface dari ASP.Net juga dikembangkan. Dengan Visual Web Developer, Anda bisa membuat website yang menampilkan user interface, memproses data dan menyediakan banyak command dan fitur yang disediakan di aplikasi Windows standar. Website yang dikembangkan menggunakan ASP.NET 4 juga cocok dilihat hasilnya di berbagai browser baru, seperti Internet Explorer, Mozilla Firefox, Apple Safari, atau bahkan browser di peranti mobile seperti Google Chrome, BlackBerry smart phone, dan iPhone. Website-website yang dibuat nantinya disimpan di web server yang biasanya menggunakan software Microsoft Internet Information

Services (IIS). Server ini tugasnya menampilkan halaman web yang benar kemudian menghandel tugas komputasi yang diperlukan oleh website.  Di Visual Studio 2010, Web site dapat dijalankan di komputer lokal tanpa memerlukan IIS, sehingga proses pengembangan software menjadi lebih mudah dan fleksibel. Strategi terdistribusi ini memungkinkan website Anda dijalankan di banyak komputer, baik yang berbasis internet atau yang berdiri sendiri. Untuk membuat website, Anda dapat mengklik New Website di menu File kemudian memilih Visual Web Developer untuk membangun satu atau beberapa web page yang bisa merepresentasikan website.  Setiap webpage di Visual Basic selalu terdiri atas 2 bagian: • Sebuah web form yang mengandung HTML, kode markup ASP.NET, dan control untuk membuat user interface.  • Kode di belakang file, yang merupakan sebuah module berisi kode program yang mengatur apa yang harus diproses di web form tersebut.  Pembagian ini mirip dengan form Windows yang ada di pemrograman Visual Basic standar, yaitu ada komponen UI (user interface) dan kode di belakangnya.  Di ASP.NET, kode untuk kedua komponen ini bisa disimpan di satu file .aspx, tapi umumnya form web disimpan di file aspx sementara kode di belakangnya disimpan di file .aspx.vb.  Selain adanya halaman web, website juga bisa mengandung kode modul dengan ekstensi .vb. Kode html dengan ekstensi .htm, konfigurasi dengan kode web.config, global Web application information dengan kode Global.asax, cascading style sheet (CSS), file scripting (JavaScript), master page, dan komponenkomponen lainnya.  Web Page Designer dan Solution Explorer bisa dipakai untuk mengubah tampilan komponen-komponen yang ada dengan cepat.

Web Page dan Windows Form
Jadi apa bedanya antara web page dengan windows form. Yang jelas web page membutuhkan paradigma pemrograman yang berbeda dengan windows form. Jika Windows Forms menggunakan aplikasi Windows sebagai antarmuka utama, maka website menampilkan informasi ke user melalui halaman-halaman web yang ada dengan kode di belakangnya. Web page ini akan dilihat di browser dan dibuat menggunakan Web Page Designer. Seperti form Windows, sebuah web page bisa terdiri atas teks, gambar, button, listbox dan lain sebagainya yang dipakai untuk menampilkan informasi, input proses atau display output. Namun dasar dari kontrol bukanlah tab Common Controls di toolbox, tapi toolbox yang ada di Visual Web Developer Toolbox, termasuk di dalamnya ada Standard, Data, HTML, dan lain sebagainya. Tiap kontrol Visual web developer memiliki method, properties dan event yang unik. Walaupun ada persamaan antara kontrol-kontrol ini, namun ada yang berbeda. Misalnya DataGridView di Visual web developer diberi nama GridView dan punya properties dan method yang berbeda.
Kontrol Server

Beberapa kontrol di web page berjenis server control, artinya kontrol tersebut dijalankan di server. Kontrol server memiliki awalan “asp” di tag-nya. Adapun kontrol HTML yang terletak di tab HTML dari toolbox visual web developer adalah kontrol client. Artinya, program tersebut hanya berjalan di browser milik user. Dalam sebuah program, kemungkinan Anda memadukan antara kontrol klien dengan kontrol dari server, alias harus ada kombinasi antara keduanya. Semakin Anda berpengalaman dalam pemrograman web, nantinya Anda juga akan menggunakan pemrograman AJAX di Visual Studio. AJAX memungkinkan efisiensi dari aplikasi web dengan menambahkan elemen tambahan di web app Anda.

Kontrol tipe server ini akan lebih punya banyak fitur dibandingkan dengan kontrol HTMl. Kontrol di web ASP.NET kurang lebih fungsinya sama seperti kontrol di Windows Form. Beberapa di antaranya punya properti, method dan event yang sama, tapi beberapa di antaranya juga beda. Selain kontrol sederhana seperti button, textbox, dan label, ada juga kontrol seperti Chart, FileUpload, LoginView, dan RequiredFieldValidator. Visual Basic 2010 memiliki beberapa kontrol baru di list.
Kontrol HTML Kontrol HTML

terdiri atas berbagai kontrol antarmuka (user interface) yang didukung oleh semua browser dan sesuai dengan standar HTML untuk mengatur antarmuka di halaman web standar. Yang termasuk kontrol HTML adalah button, text dan checkbox. Ketiganya termasuk di antara kontrol standar yang digunakan untuk mengatur informasi dari webpage dan bisa diatur secara penuh menggunakan kode HTML. Walaupun kontrol-kontrol ini mudah digunakan dan sederhana, namun kekurangannya adalah sulit mengatur kondisi dirinya, atau dengan kata lain data yang ada di dalam kontrol ini akan hilang jika webpage berpindah. Berikut ini beberapa tab kontrol HTML.

 

Membuat Program Web Pertama Kali
Membuat program web di Visual Basic  berbeda dengan membuat program Windows. Tapi sama seperti membuat program untuk Windows, program web Visual Basic ini tersimpan dalam sebuah project.

1. Klik menu File.

2. Kemudian klik menu New Web Site.

3. Menu tersebut akan menjalankan Visual Web Developer, Anda pun siap untuk menggunakan Visual Studio guna membangun Web site.

4. Kemudian pada kotak dialog New Web Site akan muncul beberapa pilihan

5. Di kotak dialog tersebut, Anda bisa memilih website atau template aplikasi.

6. Selain itu pilih lokasi dari website (apakah di file sistem lokal, server HTTP, atau FTP).

7. Pilih juga bahasa pemrograman yang hendak digunakan, apakah VB atau Visual C#. Kali ini gunakan VB.

8. Tentukan target Net Framework yang ingin Anda buat untuk aplikasi web. Versi 4 adalah versi yang paling banyak fiturnya, tapi sering kali Anda perlu membuat program yang berjalan di platform sebelumnya.

9. Pada Dialog New Website, verifikasi bahwa VB sudah menjadi bahasa yang Anda inginkan. Dan ASP.NET website terpilih di Selected Template.

10. Pada Web Location list, pastikan bahwa File System terpilih.

11. Isikan nama file yang Anda inginkan.

12. Pada Visual web developer, file projek disimpan di depan.

13. Klik OK untuk menghasilkan solusi ini.

14. Nantinya Visual Studio akan me-load Visual Web Developer dan kemudian menciptakan sebuah halaman web Default.aspx yang menampilkan user interface untuk halaman web pertama. Dan di belakangnya ada kode Default.aspx.vb yang akan menyimpan kode untuk halaman web.

15. Jika Anda tidak melihat file Default.aspx, coba buka Solution Explorer dan klik dua kali pada Default.aspxuntuk membukanya. Ada tiga tampilan web di web, berbeda dengan ketika membuat aplikasi web. Anda bisa mengaturnya di bagian bawah.

18. Pada tab Source, Anda bisa melihat dan mengedit kode HTML dan markup ASP.NET yang digunakan untuk menampilkan halaman web di browser. Jika Anda pernah menggunakan Dreamweaver atau Microsoft Expression Web, Anda pasti familiar dengan metode penampilan source ini.

19. Adapun tampilan Split merupakan kombinasi keduanya, di tampilan split, Anda bisa melihat bagian kode Source dan bagian Design.

20. Ada perbedaan lain antara Windows Forms Designer dan Web Page Designer. Di Toolbox, Anda bisa melihat beberapa kontrol yang hanya muncul di web programming dan tidak ada di form designer.

21. Begitu pula solution explorer menampilkan list yang berbeda dari file-file project dibandingkan saat menggunakan Form designer. Ada perbedaan. Perhatikan Default.aspx di Solution Explorer, ini adalah antarmuka dari web page yang masih aktif. Di bagian bawahnya ada file bernama Default.aspx.vb. Ini adalah bagian yang menampung kode.

22. Ada file konfigurasi yang bernama web.config dan file master page yang dinamai Site.master juga ditampilkan.

23. Ketika Anda menutup website dan mengklik Exit, maka Anda harus membukanya dengan klik File > Open Website dan bukan Open Project.

24. Untuk menjalankan web ini, coba tekan F5 di keyboard, maka tampilan web akan dimunculkan di browser.

25. Muncul kotak konfirmasi apakah Anda akan memodifikasi Web.config, pilih Modify the web.configkemudian klik OK untuk memulainya.

26. Hasilnya, terlihat tampilan website. Jika Anda menutup tampilan website ini, belum tentu tampilan debug berakhir. Mengakhiri tampilan Debug harus dengan klik tombol Stop untuk debug.

27. Untuk menghentikan debug, klik Stop Debugging

 

Mengenal dan Menggunakan IDE Visual Web Developer
Tidak seperti form Windows, web page bisa langsung ditambahi teks tanpa harus memasukkan objek seperti label. Cara memasukkannya juga mudah, yaitu langsung mengetikkannya di Web page designer. Jika membukanya di Source view, maka teks akan ditampilkan di antara tag HTML dan ASP.NET. Di tampilan Design view, teks dapat dimasukkan seperti saat menulis di word processor. Yaitu top down dari atas ke bawah. Berikut ini tutorial pertama untuk mengedit halaman web default.aspx dan sedikit mengisikan kode di dalam dokumen:

1. Klik bagian “Welcome to ASP.NET” lalu ganti dengan tulisan “Program Pertamaku”. Penggantian langsung dilakukan dengan mengetikkannya.

2. Berikutnya ganti teks di bawahnya yang ada tulisan “Silakan isi data berikut ini”.

3. Jika Anda lihat tampilan Source, maka muncul kode berikut (kode mungkin bisa berbeda sedikit karena parsing dari Visual Basic 2010):
<h2> Program Pertamaku</h2>

<p> Silakan isikan data berikut ini: </p>

4. Kemudian masukkan label dengan klik pada Label di toolbox dan seret/drag ke bawah teks. Tapi sebenarnya Anda tetap bisa mengetikkan teks tanpa label, hanya saja penulis hendak mendemokan penggunaan label.

5. Ketika label masuk, objek label diidentifikasikan dengan adanya tulisan asp:label#nama_label.

6. Klik label, dan ganti nama/id-nya di bagian ID dan teksnya menjadi “Nama” di bagian Text.

7. Hasilnya, label akan berganti tulisannya menjadi Nama.

8. Kemudian masukkan objek textbox. Maka muncul objek textbox.

9. Ganti ID dari textbox menjadi txt1 dan biarkan Text-nya menjadi kosong.

10. Dengan cara yang sama, masukkan label 2 dan textbox 2 dan ganti nama textbox 2 menjadi txt2.

11. Jika dilihat source-nya, kodenya kurang lebih seperti berikut (tag HTML-nya mungkin sedikit berbeda):
<p> <asp:Label ID=”lbl1″ runat=”server” Text=”Nama”></asp:Label> &nbsp;: <asp:TextBox ID=”txt1″ runat=”server”></asp:TextBox> </p> <p> <asp:Label ID=”lbl2″ runat=”server” Text=”Alamat”></asp:Label> : <asp:TextBox ID=”txt2″ runat=”server”></asp:TextBox> </p>

12. Di bawahnya masukkan button dengan men-drag button dari toolbox.

13. Button yang sudah dimasukkan adalah button yang dijalankan dari sisi server, sehingga tag-nya adalah tag ASP asp:button.

14. Ganti id dari button menjadi btn1, dan ganti teksnya menjadi “Proses”.

15. Coba jalankan program dengan menekan F5 di keyboard, maka terlihat antarmuka sudah selesai. Tapi jika Anda klik button belum ada yang terjadi karena memang belum ada kode yang ditambahkan di sini.

16. Klik dua kali pada button Proses kemudian isikan kode berikut:

Protected Sub btn1_Click(ByVal sender As Object, ByVal e As System.EventArgs) Handles btn1.Click MsgBox(” Nama Anda ” + Me.txt1.Text + “, dan alamat Anda di ” + Me.txt2.Text) End Sub 17. Kemudian jalankan program, isikan kotak teks Nama dan Alamat, dan klik Proses.

18. Maka muncul kotak pesan yang berupa message box seperti berikut.
Gambar 2.29 Kotak pesan yang di-generate oleh kode
19. Dari contoh kode di atas, Anda mengerti ilustrasi bagaimana langkah-langkah melakukan pemrograman web di Visual Basic
Membuka Website
Membuka website bukan dengan File > New Project, tapi dengan menu Open Web site. Berikut ini detail caranya:

1. Klik File > Open Web Site.

2. Muncul jendela File System, Anda bisa menentukan apakah ingin membuka file dari sistem file (file system), dari server IIS lokal (Local IIS), atau situs FTP (FTP site). lalu Klik Open.

3. Maka file web akan langsung dibuka, seluruh file projek web akan terlihat di Solution Explorer.

Dengan Visual Web Developer, Anda bisa mengembangkan satu halaman saja menjadi banyak dengan menambahkan informasi dan resource tambahan seperti HTML, XML, file teks, database, web service, login session, sitemap dan lainnya. Ketika hendak menambahkan halaman web, Anda dapat melakukan beberapa hal berikut. • Anda bisa membuat web page baru menggunakan HTML page template atau Web Form template. Anda bisa memilih template ini menggunakan menu Add New Item. Setelah halaman terbuat, Anda bisa menambahkan teks dan objek ke web page menggunakan fasilitas Web Page Designer. • Anda bisa menambahkan web page dari webpage yang sudah dibuat menggunakan Add Existing Item. Kemudian Anda bisa kostumisasi halaman menggunakan Web Page Designer. Anda bisa memakai metode ini jika sudah membuat tool di sebuah website kemudian ingin menambahkan file yang sudah jadi ke dalam projek Anda.

• Anda bisa menggunakan web page yang sudah ada yang merupakan bagian dari template website yang digunakan. Misalnya About dan Login yang bisa diedit sedikit kemudian digunakan.

Demikian langkah memulai Bahasa Pemrograman di ASP.NET 

unlimited
Tag:
author
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Membuat website dengan Bahasa Pemrograman ASP.NET"