Syekh Mustain Romly

Tidak ada komentar 102 views
unmetered
unlimited
Sejarah Biografi Ulama, Ulama Sufi Indonesia, Pendiri Tarekat,  Ajaran Sufi Tasawuf 
Kiai Musta’in adalah Pendiri Universitas Darul Ulum Jombang dan Syaikh mursyid tarekat Qadiriyah wa Naqsyabandiyah, yang memiliki puluhan ribu pengikut di Jawa Timur. Kiai Romly bin Tamim, meninggal dunia pada 1958, dia menggantikan kedudukan ayahnya baik sebagai kiai maupun syaikh tarekat. Baik Kiai Romly maupun Kiai Musta’in sama-sama tidak punya jabatan formal di NU, kecuali pada tingkat lokal.

KH Musta’in Romly lahir di Rejoso pada tanggal 31 Agustus 1931. Sejak kecil ia mendapat didikan langsung dari kedua orang tuanya. Dan baru tahun tahun 1949 M melanjutkan studi di Semarang dan Solo di Akademi Dakwah Al Mubalighoh, diperguruan ini bakat kepemimpinannya menonjol sehingga pada waktu singkat mengajak sahabat-sahabatnya yang berasal dari daerah Jombang mendirikan Persatuan Mahasiswa Jombang. Studi di Lembaga ini diakhiri pada tahun 1954 M.

Pada tahun 1954 M beliau aktif di Nahdhatul Ulama Jombang tempat asalnya dan kemudian menjadi pengurus IPNU Pusat tahun 1954 sampai 1956. Upaya menerpa diri untuk lebih matang sebagai pimpinan Pondok Pesantren, KH Musta’in Romly banyak beranjang sana ke berbagai pondok pesantren dan lemnaga pendidikan pada umumnya. Mulai tingkat nasional sampai internasional. Dalam kaitan inilah pada tahun 1963 M beliau Muhibbah ke Negara-negara Eropa dan Timur Tengah, yang huga berziarah ke makam Syeh Abdul Qodir Al Jailani tokoh pemprakarsa Thoriqoh Qodiriyah, di Irak.

Hal ini penting mengingat beliau adalah Al Mursyid Thariqah Qodiriyah Wannaqsabandiyah mewarisi keguruan KH Romly Tamim dam KH Cholil Rejoso. Oleh-oleh dari kunjungan muhibbah ini antara lain yaitu mendorong berdirinya Universitas Darul Ulum pada tanggal 18 September 1965. Universitas Darul Ulum sendiri diprakasai Dr KH Musta’in Romly, KH Bhisry Cholil, K. Ahmad Baidhowi Cholil, Mohammad Wiyono (mantan Gubernur Jatim), KH Muh. As’ad Umar dan Muhammad Syahrul, SH. Untuk melengkapi keabsahan KH Musta’in Romly sebagai Rektor, pada tahub 1977 beliau mendapat gelar Doktor Honoris Causa dari Macau University. Pada tahun 1981 lawatan ke Timur Tengah dilakukan kembali dengan hasil kerjasama antara Universitas Darul Ulum dan Iraq University dalam bentuk tukar-menukar tenaga edukatif, dan dengan Kuwait University dalam bentuk beasiswa studi ke Kuwait.

Pada tahun 1984 KH Musta’in berkunjung ke Casablanka, Maroko, tepatnya pada bulan Januari 1984, yaitu mengikuti Kunjungan Kenegaraan bersama Wakil Presiden RI Bapak Umar Wirahadi Kusuma dan Menteri Luar Negeri RI Bapak Prof. Dr. Muchtar Kusumaatmadja dalam acara Konverensi Tingkat Tinggi Organisasi Konferensi Islam (OKI). Kunjungan ini dilanjutkan ke Perancis dan Jerman Barat. Selanjutnya pada bulan Juli dengan tahun yang sama, KH Musta’in mengikuti Konferensi antar Rektor se- dunia di Bangkok.

Semua kunjungan dijalani KH Musta’in dengan tekun demi kelembagaan Pendidikan yang dialamatkan beliau, yaitu Lembaga Pondok Pesantren Darul Ulum, Lembaga Thariqah Qoddiriyyah Wannaqsabandiyah dan Universitas Darul Ulum. Sampai wafat pada tanggal 21 Januari 1985, beliau meninggalkan putra-putri M. Rokhmad (almarhun), H. Luqman Haqim dari Ibu Chafsoh Ma’som, Hj Choirun Nisa’ dari Ibu dzurriyatul Lum’ah, H. Abdul Mujib, Ahmada faidah, Chalimatussa’diyah dari Ibu Nyi Hj Djumiyatin Musta’in serta Siti sarah dan Dewi Sanawai dari Ibu Ny. Hj. Latifa.

Pada 1970, Kiai Musta’in Romly adalah arguably yang paling karismatik dan berpengaruh kiai tarekat Jawa Timur dan Madura, pusat jaringan badal delapan puluh dan berikut estimasi lima puluh ribu. Dia kehilangan banyak posisi itu lagi sebagai hasil dari pilihan politik impopular ia membuat, membuat persekutuan diri dengan Golkar pada saat hampir semua Kiai lain dianggap dukungan dari Nahdlatul Ulama (dalam pemilu tahun 1971) dan kemudian Partai Persatuan Pembangunan (PPP , pada tahun 1977 dan 1982) sebuah kewajiban agama. Sebuah aliansi dari ulama lainnya, tampaknya diatur oleh para ulama dari pesantren di Tebuireng, juga di Jombang, gelisah terhadap Kiai Musta’in dan berhasil menarik sebagian besar pengikutnya darinya dan masuk ke orbit lain guru tarekat. Ruang lingkup makalah ini tidak memungkinkan saya untuk membicarakan kontroversi ini secara rinci; Aku hanya akan menarik perhatian di sini untuk latar belakang data yang relevan.

Distrik Jombang ini, dalam banyak hal, pusat dari Jawa (dan Madura) Islam tradisional. Ini memiliki empat dari pesantren terkenal dan paling bergengsi, di Tebuireng, Tambakberas, Denanyar dan Rejoso, masing-masing. Tiga pertama Rois dari Nahdlatul Ulama, yang memimpin organisasi dari berdirinya di tahun 1926 sampai tahun 1980, yang berafiliasi dengan tiga pertama pesantren ini (dalam urutan itu). Rejoso tidak pernah diberikan posisi terdepan dalam NU Kiai Musta’in’s pilihan untuk Golkar mungkin telah terinspirasi tidak hanya oleh dermawan penghargaan ia ditawari (pemberian tanah dan dukungan dalam mendirikan universitas sendiri di dalamnya) tetapi juga oleh perasaan didiskriminasi oleh rekan-rekannya.

Alasan mengapa kiai Rejoso pernah menjadi bagian dari lingkaran dalam NU tidak segera jelas. Mereka Madura sedangkan yang lain adalah Jawa, dan mereka kiai tarekat sementara yang lain tidak mengikuti, atau bahkan keberatan, tarekat. Kedua faktor saja, bagaimanapun, tidak bisa sangat menentukan. Etnisitas tidak memainkan peran penting dalam dunia pesantren Jawa Timur. Semua empat pesantren menarik mahasiswa Madura serta Jawa; Tebuireng, sebenarnya, jauh lebih populer di antara orang Madura daripada Rejoso. Melalui jaringan tarekat, bagaimanapun, Kiai Romly dan kemudian Kiai Musta’in mencapai yang lebih besar berikut jauh dari salah satu kiai lainnya, dan mereka pada waktu dituduh lebih suka kuantitas ketimbang kualitas dan mengabaikan pendidikan yang layak dari murid-murid mereka dalam kewajiban kanonik .

Namun yang mungkin, Kiai Musta’in’s pembangkangan – pembelotannya dari NU untuk Golkar – telah dihukum Pesantren Cukir Tebuireng. Seorang kiai pesantren yang terkait dengan ini, Adlan Ali, yang sebelumnya berlatih tarekat tetapi tidak seorang khalifah, diajukan sebagai alternatif untuk Musta’in Romly. Dia mengambil pelatihan dari lain kiai tarekat di Jawa Tengah, Kiai Muslikh dari Mranggen, dan ditunjuk sebagai nantinya khalifah ke Jawa Timur. Dalam waktu beberapa tahun, puluhan badal, diteliti oleh politik aktivis NU itu, mengalihkan kesetiaan mereka dari Kiai Musta’in untuk Kiai Adlan Ali.

Konflik menyebabkan perpecahan di dalam organisasi payung ‘ortodoks’ tarekat, yang Jam `iyah Ahl al-Thariqah al-Mu` tabarah. asosiasi ini telah didirikan pada tahun 1957 dan memasukkan tarekat besar Timur dan Jawa Tengah. Sebuah dokumen yang kemudian daftar tidak kurang dari 44 tarekat yang dianggap ortodoks (mu `tabar, harfiah ‘dihormati’), tetapi mayoritas anggota baik milik Naqsyabandiyah atau Qadiriyah wa Naqsyabandiyah. Organisasi ini tampaknya tetap aktif sampai tahun 1975, ketika mengadakan kongres di Madiun yang dihadiri oleh hampir semua kiai tarekat penting. Posisi Kiai Musta’in masih begitu kuat sehingga ia terpilih sebagai presiden Jam `iyah. Empat tahun kemudian, di pinggir kongres NU 26, yang-Musta’in aliansi anti tarekat sendiri diadakan kongres, yang dihadiri oleh banyak kiai sama dengan 1975. Papan baru, tidak termasuk Musta’in dan orang-orang setia kepadanya, terpilih dan untuk menekankan kesetiaan kepada Nahdlatul Ulama, ditambah ‘al-Nahdliyah’ ke nama asosiasi. Sejak saat itu ada dua organisasi payung tarekat, dengan nama hampir identik. Musta’in dan, setelah kematiannya, penerusnya pura-pura bahwa mereka masih dalam satu organisasi yang sah, tetapi Jam `iyah Ahl al-Thariqah al-Mu` al-Nahdliyah tabarah jelas lebih besar dan lebih signifikan satu. Organisasi terakhir tetap sangat didominasi oleh Tebuireng.

di Madura pengikut Kiai Musta’in menemukan diri mereka dalam dilema setelah desersi ke Golkar (di mata orang Madura bahkan mungkin suatu dosa lebih buruk daripada bagi orang Jawa). Beberapa badal-nya memilih untuk melampirkan diri untuk Kiai Usman di Surabaya, yang tidak terlibat dalam urusan sama sekali, beberapa orang lain bergabung dengan pengikut Kiai Adlan Ali. Banyak tampaknya kehilangan minat mereka dalam tarekat ini sama sekali. Pada tahun 1984 kedua Musta’in dan Usman meninggal, dan pengganti mereka (yang adik Musta’in adalah Kiai Rifa’i dan putra Kiai Usman adalah Gus Asrori) melihat penurunan mengikuti mereka lebih jauh.

Adapun jabatan yang pernah diamanahkan kepada Dr. KH Musta’in Romly adalah:

1. Aggota DPR – MPR RI tahun 1983 sampai wafat.
2. Wakil ketua DPP MDI tahun 1984 sampai wafat.
3. Rektor Universitas Darul Ulum tahun 1965 sampai wafat.
4. Al Mursyid Toriqoh Qodiriyah Wannaqwsabandiyah tahun 1958.
5. Ketua Umum Majelis Pimpinan Pondok Pesantren Darul Ulum tahun
1958 sampaiwafat.
6. Anggota BKS Perguruan Tinggi Swasta tahun 1983 sampai wafat.
7. Anggota IAUP ( International Association of University President ) 1981 di
Chicago.
8. Ketua Umum Jam’iyah Thoriqot Mu’tabaroh Indonesia pada tahun 1975 sampai wafat.

unlimited
author
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Syekh Mustain Romly"